Follow by Email

Minggu, 18 Maret 2012

Masuk dan Berkembangnya Agama Islam di India


             
      Kaum Muslim sekitar 12% penduduk India. Tapi pengaruh mereka pada masyarakat India jauh lebih kuat. Alasan utama adalah bahwa ada banyak Muslim penguasa di berbagai bagian India. Sebagian besar dari para penguasa Muslim di India adalah penjajah dari barat (lihat India di masa lalu ).
Islam didirikan di Arab Saudi. Tapi sebagian besar penyebar Islam di India tiba dari non-Arab negara (Harus dicatat bahwa pedagang Arab dan wisatawan datang ke India bahkan sebelum Islam didirikan di Arabia. Ini orang Arab mungkin memiliki tempat mereka sendiri ibadah, kemudian diubah menjadi masjid .). Para penyebar pertama Islam di India adalah individu yang melihat dalam menyebarkan Islam sebagai ajaran suci. Mereka mulai datang ke India dari abad ke-11. Mereka tiba di India dari Bukhara, Turki, Iran, Yaman dan Afghanistan. Pengkhotbah paling terkenal dari Islam di India adalah Khwaja Chishti, yang tiba dari Iran dan sektenya disebut tasawuf. Namun asumsi yang diterima di India adalah bahwa sebagian besar Muslim India yang masuk Islam melalui pedang. Artinya orang India diberi pilihan antara kematian atau mengadopsi Islam. Pilihan ketiga mendapatkan diperiksa dalam agama Islam bersama dengan berat pajak-Jeziya (jajak pendapat pajak) dan kharaj (pajak properti).
Proses konversi India ke Islam dimulai pada abad ke-8, ketika orang-orang Arab mulai menyerang utara India dan Pakistan hari ini. Setelah Muslim Arab lainnya menyerang India. Ini invasi oleh Muslim di India tidak terus menerus dan tidak semua penyerbu Muslim fanatik Islam. Salah satu kaisar Moghul, Akbar, sangat liberal dan ia bahkan mendirikan agama baru, Din E Elahi, yang termasuk di dalamnya, keyakinan dari agama yang berbeda. Dalam beberapa monumen yang dibangun oleh Akbar simbol agama yang berbeda terlihat. Berbeda dengan Akbar anak yang besar besar, Aurangazeb, adalah seorang Muslim fanatik dan selama masa jabatannya non-Muslim menderita. Situs menyembah banyak yang berbeda agama hancur dan berubah menjadi masjid.
Sebagian besar muslim India yang masuk Islam berasal dari kelas bawah dari masyarakat India. Selain itu umat Islam ada juga Muslim yang berasal dari keluarga memerintah kerajaan India berbeda. Beberapa penguasa itu Hindu yang benar-benar milik prajurit kasta dari Hindu dan diadopsi masyarakat Islam. Lainnya adalah keturunan dari penguasa Muslim yang menginvasi India. Para penguasa muslim yang berbeda dari India juga dibawa ke kerajaan mereka tentara bayaran Muslim, pengusaha, dan budak dari berbagai belahan dunia seperti Rusia, Afghanistan, Turki, negara-negara Arab dan Afrika. Orang-orang ini tetap di India, menikah lokal India dan diubah mereka untuk Islam. Karena asal-usul yang berbeda seperti yang dinyatakan dan karena alasan lain Muslim di India menyebut diri mereka tidak hanya sebagai Muslim tetapi juga dengan judul lainnya.
Secara umum kaum Muslim di India seperti dunia Muslim terbagi menjadi dua sekte utama, Sunni dan Syiah. Dan seperti di seluruh dunia Muslim ada ketegangan antara kedua sekte. Masing-masing memiliki sekte yang banyak. Ada juga Muslim yang mengklaim sebagai keturunan dari putri Nabi Muhammad dan orang-orang dalam komunitas ini menambahkan Syed gelar sebelum nama mereka. Klaim lain untuk menjadi keturunan dari Muslim pertama dan menambahkan Sheik judul. Seiring dengan perpecahan dunia Islam, kaum Muslim India juga memiliki divisi lain.
Komunitas yang berbeda yang mengadopsi Islam dengan cara yang berbeda memiliki nama komunitas yang berbeda. Di barat India, Bohra dan Khoja adalah komunitas Muslim yang memeluk Islam dipengaruhi oleh ulama yang berbeda. Para Khojas juga dibagi menjadi komunitas yang berbeda. Pemimpin masyarakat (Nizari) Khoja adalah Aga Khan. Nawait ini adalah keturunan imigran Arab dan Persia. Di India selatan di negara bagian Kerala, komunitas Mophilla adalah keturunan dari pedagang Arab. Sebuah komunitas Muslim India dikenal adalah Pathan. The Pathan adalah Muslim yang tiba dari Afghanistan. Mereka biasanya memiliki nama keluarga mereka sebagai Khan. The Pathan memiliki gambar menjadi berani, jujur ​​dan adil. Banyak orang India yang mengadopsi Islam mengadopsi nama keluarga Khan dan mereka mengklaim bahwa mereka adalah Pathan, yang tidak selalu benar. The Pathan asli mengklaim bahwa mereka berasal dari Suku Israel.
Pada awal abad ke-20, beberapa organisasi Muslim reformis berkembang di India yang ingin menyesuaikan filsafat Islam dengan dunia modern. Organisasi-organisasi ini ingin membatalkan poligami dan adalah mendukung pendidikan perempuan.

Sampai 711 CE, India telah menghadapi penjajah, tetapi tidak ada tantangan yang cukup besar pada kedua tingkat militer dan budaya. Persia dan Yunani telah dihadapkan India dengan peradaban yang sangat maju, tetapi juga telah mencapai batas ekspansi mereka pada saat mereka tiba di sana. Masyarakat nomaden berbagai yang masuk India antara abad sebelum Masehi dan abad kedelapan Masehi mungkin ancaman militer lebih kuat, tetapi budaya mereka benar-benar diserap oleh India. Namun, pada 711 Masehi, India dihadapi untuk pertama kalinya orang-orang penting dengan budaya dan agama baik sebagai canggih dan kuat sebagai sendiri: Islam.
Sebagian besar hubungan antara Islam dan Hindu bergantung pada pertempuran yang berlangsung di Sungai Talas di Asia Tengah di 751 CE antara kerajaan perluasan dari Muslim Arab dan T'ang Cina. Kemenangan Arab dalam pertempuran yang tidak hanya berhenti ekspansi dinasti T'ang terhadap Barat, tetapi juga mengarah pada kemenangan Islam atas agama Buddha sebagai agama yang berlaku di Asia Tengah. Akibatnya, meskipun India terus menghadapi suksesi penyerbu dari Utara, semua penyerang memiliki Islam sebagai elemen penentu umum dari budaya mereka, agama yang dengan caranya sendiri adalah sebagai menarik sebagai Hindu.

Pola pengembangan

Selama 1000 tahun setelah masuknya Arab Islam ke India, pola dasar pembangunan muncul. Muslim akan datang ke Utara-barat India dan memperluas ke selatan dan timur. Akhirnya, lingkungan India akan memperlambat mereka, seperti peradaban Islam dan India akan meninggalkan tanda mereka pada satu sama lain. Kemudian kelompok lain umat Islam akan masuk dan ulangi proses. Pola ini berulang dalam tiga gelombang berturut-turut: orang-orang Arab pada abad kedelapan, masyarakat Turki berbagai dimulai sekitar 1000 CE, dan dinasti Mughal yang masuk India pada 1526. Siklus ini dapat terus terulang kecuali untuk intrusi dari Inggris yang akan hadir India dengan tantangan budaya baru.

Arab dan Rajput (711-c.1000 M)

Para Muslim Arab memasuki India pada 711, tahun yang sama rekan agama mereka di Barat memasuki Spanyol. Mereka menaklukkan daerah yang dikenal sebagai Sind di lembah Sungai Indus (modern Pakistan). Sulit untuk membayangkan dua agama dan peradaban begitu berbeda dalam pandangan mereka sebagai Islam dan Hindu. Sedangkan Islam melihat semua orang sebagai sama di hadapan Allah, sistem kasta yang kaku India disajikan sebuah struktur sosial yang sangat bertingkat disetujui oleh agama. Di sisi lain, sementara Hindu adalah sangat toleran terhadap banyak dewa, Islam adalah monotheis yang tegas. Untuk lebih baik atau lebih buruk, dua budaya bersama-ada, meskipun tidak selalu damai, karena orang Arab tiba sampai hari ini.
Ekspansi Arab dihentikan oleh berbagai pangeran feodal India dikenal sebagai Rajput yang sendiri mungkin telah turun dari menyerang Hun dua abad sebelumnya. Sementara secara teoritis setia kepada raja, mereka berfungsi sebagai penguasa hampir independen. Seperti perdagangan meningkat, begitu pula persaingan untuk mengontrol perdagangan itu. Sebagai hasilnya, Rajput sering menghabiskan waktu sebanyak berkelahi satu sama lain karena mereka tidak melawan penjajah asing. Perang mereka yang sangat ritual dan diatur oleh kode rumit perilaku, sangat mirip dengan kode ksatria dan Buhsido diatur pertempuran bangsawan elit di Eropa abad pertengahan dan Jepang. Permainan modern kita catur, yang berasal di India, mencerminkan cara ini upacara pertempuran perang. Sayangnya untuk Rajput, ini juga menghalangi mereka beradaptasi dengan perubahan peperangan dan menghambat kemajuan Muslim di seluruh India Utara.
Kekuasaan Arab cukup toleran terhadap agama Hindu. Mereka bahkan diawetkan kuil Hindu dewa matahari di Multan, yang juga mencegah serangan Hindu di kota yang dapat merusak tempat ini suci. Meskipun orang-orang Arab hanya menaklukkan bagian barat laut India, aturan toleran mereka memenangkan banyak mualaf masuk Islam dalam wilayah yang tetap Muslim sampai hari ini. Ini memberikan dasar yang kuat untuk ekspansi Muslim lebih lanjut ke India.

Turki penjajah dan Kesultanan Delhi (c.1000-1526)

Dengan 1000 M, Kekhalifahan Abbasiyah dan pegangan orang Arab 'di kerajaan mereka menurun karena ukuran besar kekaisaran, khalifah lemah, dan perpecahan antara Sunni dan Muslim Syiah. Seperti khalifah di Baghdad, orang-orang Arab di Afghanistan semakin bergantung pada pengawal budak diambil terutama dari suku-suku Turki tetangga. Akhirnya para prajurit Turki menegaskan kemerdekaan mereka dan mengambil alih dari orang Arab. Dari dasar ini di Afghanistan, mereka meluncurkan serangan ke India, sehingga melanjutkan ekspansi Muslim di benua itu.
Dibandingkan dengan orang Arab, Turki serangan ke India jauh lebih kejam dan merusak. Yang pertama dari perampok, Mahmud dari Ghazni, meraih gelar "pukulan Idol" untuk kerusakan yang dia lakukan untuk Kuil Hindu, sementara penguasa, Ala al-Din, juga kemudian disebut "Burner Dunia." Penggerebekan-penggerebekan dan invasi terutama menyakiti Buddhisme, sebagai raja di India Timur tidak lagi mampu atau bersedia untuk merendahkan biara-biara Budha. Ini menyebabkan banyak umat Buddha baik untuk masuk Islam atau melarikan diri ke Tibet dan Asia Tenggara. Akibatnya, Buddhisme hampir mati sebagai agama di India meskipun pengaruhnya di tempat lain terus menyebar.
Invasi Mongol pada abad kedua belas dan ketiga belas serius terganggu peradaban Muslim, terutama di Asia Tengah. Akibatnya, umat Islam meninggalkan mereka sendiri di India membangun sebuah kerajaan independen, Kesultanan Delhi (1206-c.1500). Juga, para sarjana Muslim yang melarikan diri dari serangan Mongol datang ke India. Ini, bersama dengan perdagangan laut yang terbawa aktif dengan Asia Tenggara, Afrika Timur, dan Timur Tengah menyebabkan berkembangnya budaya Muslim di India. Kesultanan Delhi menyaksikan perpaduan bertahap dari budaya Islam dan Hindu. Banyak umat Hindu belajar prosedur birokrasi Persia dan Muslim. Membantu proses ini adalah pengenalan kertas, yang membuat pencatatan lebih mudah, dengan demikian, meningkatkan kontrol Sultan atas wilayah kekuasaannya. Islam mendapat sejumlah bertobat dari kasta yang lebih rendah, terutama dari kasta seperti pelatih gajah, penenun, dan tukang daging yang bekerja untuk umat Islam dan melihat ini sebagai cara untuk meningkatkan stasiun mereka dalam kehidupan.
Muslim juga menyerap kebudayaan India, dengan perbedaan kasta mulai muncul di antara mereka, pria Muslim menikahi wanita Hindu, dan cabang mistik Islam, tasawuf, berkembang yang Hindu digunakan teknik seperti meditasi. Secara keseluruhan, perkembangan ini membuka jalan bagi gelombang berikutnya penjajah: Dinasti Mogul.

Dinasti Mughal (1526-c.1700)

didirikan oleh Babur Tiger, seorang keturunan pemimpin Afghanistan mengklaim dari kedua Jenghis Khan dan Timur yang Lame. Niat aslinya adalah penaklukan kembali kekaisaran Asia Tengah Timur itu. Namun, ketika Dinasti Safawi di Persia digagalkan rencana ini, ia berpaling ke arah India. Menggunakan kombinasi senjata api, artileri, dan kavaleri nomaden, dia mengalahkan tentara Sultan Delhi jauh lebih besar di Panipat tahun 1526 dan mengalahkan pasukan yang lebih besar dari Rajput tahun depan. Dengan kematiannya pada 1530, Babur telah membentuk dasar untuk lebih dari satu abad setengah ekspansi Mughal yang akan mencakup semua tapi ujung selatan India.
Yang terbesar dari para penguasa Mughal adalah Akbar yang Agung (1656-1605). Datang ke tahta pada usia tiga belas, ia segera membuktikan dirinya sebagai perusahaan dan penguasa lihai yang dengan cepat menghancurkan setiap pemberontakan di tanahnya mewarisi dan memperluas Mughal daya ke Deccan. Namun, itu bakat Akbar sebagai penguasa, bukan penakluk yang membuatnya mendapatkan gelar, "Agung." Alih-alih mencoba untuk memerintah Rajput keras kepala dengan kekerasan, dia bersekutu dengan mereka, menggunakan mereka sebagai petugas dan pejabat pemerintah untuk menjaga bangsawan nakal Muslim yang sejalan. Dia ditoleransi Hindu, menikah putri Hindu, dan melakukan diskusi ilmiah tentang agama setiap dan semua setiap Jumat. Dia bahkan mendirikan agama sendiri, Din Ilahi, iman yang monoteistik sederhana yang tidak akan bertahan kematian pendirinya.
Akbar memandang keluar untuk kesejahteraan rakyatnya 'dengan mengadakan survei tanah untuk memastikan pajak yang adil. Dia bahkan akan over-hakim memerintah sendiri Muslim, ulama, untuk mengamankan keadilan dan kemakmuran bagi rakyatnya. Akbar juga merupakan pelindung seni, mendorong baik Hindu dan seniman Muslim, penyair, dan musisi.
Akbar mendirikan negara yang kuat dan stabil yang memungkinkan tiga penggantinya, Jahangir (1605-27), Shah Jahan (1628-1658), dan Aurangzeb (1658-1707), untuk terus memperluas wilayah Mughal. Selama ini, India mengalami lain berkembangnya seni dengan perpaduan gaya Persia dan Hindu. Dalam lukisan, seniman Mughal memadukan tradisi Persia lukisan berwarna-warni dengan gaya lebih longgar dan lebih alami seniman India. Arsitektur terutama mencerminkan pengaruh Muslim seperti terlihat dalam Taj Mahal, sebuah mausoleum bagi istri Shah Jahan dan masih dianggap sebagai salah satu bangunan di dunia yang paling indah. Dalam musik, sultan, larangan Aurangzeb pada musik disebabkan musisi Muslim untuk melarikan diri ke pedesaan di mana mereka dicampur gaya musik mereka dengan musik rakyat Hindu untuk menciptakan gaya musik masih dikenal sebagai musik Mughal.

Penurunan Mughal

Ia selama masa pemerintahan Aurangzeb yang dua biji utama penurunan Mughal ditaburkan. Salah satunya adalah lebih-ekstensi dari kerajaannya dalam penaklukan semua tapi ujung selatan India. Yang lainnya adalah penganiayaan nya Hindu, kebalikan dari kebijakan Mughal tradisional toleransi. Bersama-sama, dibesarkan ketidakpuasan di kalangan rakyat dan menguras sumber daya kekaisaran. Setelah kematian Aurangzeb pada tahun 1707, Kekaisaran Mughal mengalami kemunduran yang cepat, memungkinkan orang-orang baru dengan budaya baru, Inggris, untuk mengambil alih.

1 komentar: